Sajak Peperangan Abimanyu

W.S. Rendra

Ketika maut mencegatnya di delapan penjuru. 

Sang ksatria berdiri dengan mata bercahaya. 
Hatinya damai,
 
di dalam dadanya yang bedah dan berdarah,
 
karena ia telah lunas
 
menjalani kewjiban dan kewajarannya.
Setelah ia wafat 
apakah petani-petani akan tetap menderita,
 
dan para wanita kampung
 
tetap membanjiri rumah pelacuran di kota ?
 

Itulah pertanyaan untuk kita yang hidup. 
Tetapi bukan itu yang terlintas di kepalanya
 
ketika ia tegak dengan tubuh yang penuh luka-luka.
 
Saat itu ia mendengar
 
nyanyian angin dan air yang turun dari gunung.
Perjuangan adalah satu pelaksanaan cita dan rasa. 
Perjuangan adalah pelunasan kesimpulan penghayatan.
 
Di saat badan berlumur darah,
 
jiwa duduk di atas teratai.
Ketika ibu-ibu meratap 
dan mengurap rambut mereka dengan debu,
 
roh ksatria bersetubuh dengan cakrawala
 
untuk menanam benih
 
agar nanti terlahir para pembela rakyat tertindas
 
– dari zaman ke zaman
Iklan

Penulis: Editorial Staff

Ordinary Blogger

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s